Kamis, 15 Maret 2012

makalah awan


DAFTAR ISI
Bab 1 ……..pendahuluan
Bab 2………tujuan, pembahasan
Bab 3………penutup, kesimpulan
BAB. 1
PENDAHULUAN
  1. Latar belakang
Awan adalah kumpulan tetes air di udara. Awan terjadi karma pengembunan (kondensasi) uap air di udara yang melampaui titik jenu. Awan adalah kumpulan titik-titik air atau kristal es di udara yang terjadi karena adanya kondensasi uap air di udara yang melebihi titik jenuh. Terbentuknya awan dikarenakan udara yang banyak mengandung uap air mengalami proses pendinginan sehingga mencapai titik embun. Proses pendinginan terjadi ketika udara terdorong ke atas sampai atmosfer, dimana suhunya lebih rendah dibandingkan permukaan. Hal ini sesuai dengan prinsip bahwa udara panas akan naik ke atas hingga ketinggian tertentu dan mendingin.
Seiring dengan kenaikan ketinggian, tekanan udarapun berkurang. Kondisi ini menyebabkan udara yang mengandung uap air menyebar dan mengalami pendinginan. Pada saat mencapai titik embun, udara menyatu dengan uap air. Seluruh uap air yang terkondensasi dalam udara tersebut membeku dan membentuk embun sehingga oleh kita dilihat sebagai butiran-butiran awan.Awan terbentuk dan memiliki ukuran sesuai dengan kekuatan alam yang mendorong kelembapan udara tersebut ke atas dan temperatur atmosfer. Misalnya, jika segerombolan udara besar naik secara stabil, maka akan menghasilkan awan luas dan tak berbentuk.

  1. Jenis-jenis awan
            Pembagian Awan Menurut Bentuknya
    1. Cumulus, yaitu awan yang bentuknya bergumpal-gumpal dan dasarnya horizontal.
    2. Stratus, yaitu awan yang tipis dan tersebar luas sehingga menutupi langit secara merata.
    3. Cirrus, yaitu awan yang berbentuk halus dan berserat seperti bulu ayam. Awan ini tidak dapat menimbulkan hujan.
            Pembagian Awan Berdasarkan Ketinggiannya
                  1) Awan tinggi (6-12 km)
*      Cirrus, yaitu awan yang berbentuk seperti bulu ayam.
*      Cirro stratus, yaitu awan yang berwarna putih merata dan berbentuk menyerupai kerudung tipis.
*      Cirro cumulus, yaitu awan yang muncul dalam gumpalan-gumpalan kecil (kadang seperti riak kecil) yang berkelompok seperti sisik ikan, ekor kuda betina, atau bulu domba.

           
            2) Awan menengah (2-6 km)
*      Altocumulus, yaitu awan yang bergumpal-gumpal membentuk serangkaian “perahu rakit” di langit. Oleh karena itu, langit yang terdapat awan ini sering disebut langit makarel (mackarel sky).
*      Altostratus, yaitu awan yang berlapis-lapis tebal.

            3) Awan rendah (<2 km)
*      Stratus, yaitu awan yang rendah merata dan berlapis-lapis. Awan ini kadang muncul dan bergerak cepat.
*      Stratocumulus, yaitu awan yang tebal, luas, dan bergumpal-gumpal. Biasanya berbentuk kubah kecil. Jika bergerak sendirian bernama cumulus, namu jika bersama-sama disebut stratocumulus.
*      Nimbostratus, yaitu awan berwarna abu-abu putih hingga gelap dan luas. Biasanya awan ini muncul dalam keadaan gelap dan tak berbentuk, serta sebagian telah merupakan hujan.

            4) Awan yang terjadi karena udara naik (500-1500 m)
*      Cumulus, yaitu awan yang bergumpal-gumpal dengan alas rata. Awan ini tampak seperti balutan bulu domba.
*      Cumulonimbus, yaitu awan yang bergumpal-gumpal yang luas dan besar meninggi, serta sering menimbulkan hujan berangin ribut. Awan ini bisa membentuk “menara” berdiameter 10 km dengan puncak menyerupai kembang kol. Umumnya awan ini muncul di siang hari saat musim panas



BAB 2
PEMBAHASAN
    Pembentukkan awan
*      Pada kamis, 15 maret 2012 pukul 9 pagi di kec empang terjadi awan nimbostratus, karma pada hari itu awan terlihat berwarna abu-abu dan menutupi seluruh bagian langit disertai dengan adanya angin dan hujan.
*      Pada hari yang sama di lab. Jambu juga terjadi pembentukkan awan yang sama yaitu awan nimbostratus,dengan cirri-ciri yang sama
*      Pada jum’at , 16 maret 2012 pukul 11pagi di kec. Empang terjadi awan nimbostratus.
*       
           

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar